4 Dekade Berkiprah JEC Terus Melangkah Lebih Jauh

  01 Feb 2024

  466 Views

Share
hut jec yang ke 40

JEC Terus Melangkah Lebih Jauh untuk Optimalkan Penglihatan dan Kualitas Hidup Masyarakat Indonesia

  • Menteri Kesehatan: 31,2 juta jiwa alami gangguan penglihatan, dan 5,7 juta lainnya buta; Indonesia masih butuhkan 2.000 dokter spesialis mata 
  • JEC Academy: program rintisan untuk tingkatkan kualitas SDM kesehatan mata; diikuti lebih dari 190 dokter dan 170 perawat dari berbagai wilayah di Indonesia, bahkan mancanegara  
  • Total 15 cabang rumah sakit dan klinik utama mata di seluruh Indonesia: mudahkan masyarakat mengakses layanan kesehatan mata berstandar internasional, tanpa perlu ke luar negeri!

Jakarta, 1 Februari 2024 – Eye care leader di Indonesia, JEC Eye Hospitals & Clinics hari ini memperingati hari jadinya yang ke-40. Dengan pengalaman empat dekade, JEC terus melangkah lebih jauh untuk mengoptimalkan penglihatan dan kualitas hidup masyarakat Indonesia. Gebrakan terbaru untuk mewujudkan itu, JEC meresmikan operasional 3 cabang terbaru sepanjang tahun ini, dan menguatkan program JEC Academy.

Peringatan “40 Years of JEC: Let’s Go Extra Miles” dihadiri oleh Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin; Co-founder dan Komisaris Utama PT NSD/JEC Group, Dr. Darwan M. Purba, SpM(K); dan Presiden Direktur JEC Korporat, Dr. dr. Johan Hutauruk, Sp.M(K).

“Salah satu purpose kita adalah membawa Indonesia menjadi kategori negara maju. Untuk mewujudkan itu, masyarakat harus sehat, enggak boleh enggak bisa melihat, enggak boleh buta. Di sinilah JEC berperan untuk turut memastikan masyarakat Indonesia mampu melihat dengan baik. Kita membutuhkan perusahaan seperti JEC yang bisa menjadi simbol dan contoh, serta menyebarkan kompetensi. Semoga tumbuh bibit-bibit JEC baru yang menyebar di seluruh Indonesia. Saya berdoa dan berharap, JEC saat ini lebih baik dari JEC masa lalu, dan JEC masa depan akan lebih baik lagi dari JEC masa kini,” ujar Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin dalam sambutannya.

“Sekitar 31,2 juta orang Indonesia mengalami gangguan penglihatan, dan 5,7 juta lainnya bahkan buta. Saat ini, kita memiliki 2.000 dokter spesialis mata, dan masih membutuhkan 2.000 lagi. Inilah yang mendorong saya untuk mengakselerasi pendidikan spesialis. Terlebih, undang-undang sudah membuka kesempatan bahwa pendidikan formal bisa dilangsungkan di rumah sakit. Dengan demikian, objective untuk mempermudah dan mempermurah pendidikan spesialis dapat terealisasi,” lanjutnya.

EC Eye Hospitals and Clinics berkomitmen meningkatkan kualitas para SDM kesehatan di Indonesia dengan menjadi rumah sakit penyelenggara pendidikan ilmu kesehatan mata. Bahkan, menjadi rumah sakit mata swasta pertama dan satu-satunya yang merintis program ini. JEC telah menjalankan JEC Academy sejak 1998 - yakni program pengembangan profesi dan peningkatan keterampilan praktik klinis bagi para tenaga kesehatan mata, baik dokter maupun perawat. Diperkuat 34 pelatih profesional dan bersertifikat, JEC Academy telah diikuti oleh lebih dari 190 dokter dan 170 perawat dari berbagai wilayah Indonesia, bahkan dari mancanegara.

“JEC berkomitmen mengoptimalisasi penglihatan dan kualitas hidup masyarakat Indonesia. Kami meyakini tujuan tersebut dapat dicapai, salah satunya, dengan pengembangan kompetensi para tenaga kesehatan melalui riset dan pendidikan. Inilah yang semakin memacu JEC untuk berkontribusi menjadi hospital based training program agar kualitas profesional bidang kesehatan mata di Indonesia semakin meningkat dan merata,” papar Presiden Direktur JEC Korporat, Dr. dr. Johan A Hutauruk, SpM(K).

Perhatian berkelanjutan JEC pada pengembangan SDM kesehatan mata sejalan dengan upaya perusahaan untuk terus bertumbuh. Selain penguatan tenaga ahli mata, pada hari jadinya tahun ini, JEC juga bertekad untuk memudahkan akses terhadap fasilitas kesehatan yang unggul, yakni dengan penyediaan teknologi mutakhir dan penambahan cabang.

“Empat dekade berkiprah bukanlah titik pencapaian, tetapi justru pendorong JEC untuk melangkah lebih jauh mengoptimalkan penglihatan dan kualitas hidup masyarakat Indonesia. Menyongsong dekade usia berikutnya, prioritas kami adalah meningkatkan pengalaman positif pasien ketika mendapatkan pelayanan, dan selama berada di lingkungan jaringan JEC Eye Hospitals and Clinics. Dengan mutu ekosistem eye care di Indonesia yang diandalkan dan keberadaannya yang kian mudah dijangkau, masyarakat tidak perlu ke luar negeri untuk mendapatkan layanan kesehatan mata tepercaya,” sambung Dr. dr. Johan A Hutauruk, SpM(K).

Bagian dari perayaan “40 Years of JEC: Let’s Go Extra Miles”, pada pertengahan Januari lalu, JEC  telah melakukan grand opening Klinik Utama Mata JEC JAVA @ Pasuruan; menjadi satu-satunya institusi kesehatan mata di area Pasuruan yang memiliki layanan subspesialis. JEC juga akan meresmikan Rumah Sakit Mata JEC-Orbita @ Makassar pada 3 Februari 2024 nanti. Cabang ini merupakan rumah sakit mata kelima JEC Eye Hospitals and Clinics, dan yang pertama berlokasi di wilayah Indonesia Timur. Selanjutnya, pada semester dua tahun ini, JEC berencana membuka Klinik Utama JEC-Orbita @ Kendari. 

Ketiga cabang baru tersebut semakin mengokohkan jaringan luas JEC Eye Hospitals and Clinics yang sekarang tersebar di 11 kota di 6 provinsi. Dari skala besaran fasilitas, saat ini JEC sudah mengoperasikan 5 rumah sakit dan 10 klinik utama mata.

Kepemimpinan JEC di bidang kesehatan mata Indonesia telah teruji dan terbuktikan dari pengalaman panjangnya berkiprah. Selama empat dasawarsa, JEC telah menjalankan lebih dari 150.000 tindakan operasi katarak bagi pasien-pasiennya. Untuk kelainan refraksi mata minus dan silinder, JEC telah melaksanakan lebih dari 15.000 tindakan penanganan berbasis teknologi LASIK dan ReLEx SMILE.

Sejak berdiri pada 1984, pencapaian-pencapaian JEC sebagai pionir sentra kesehatan mata di Indonesia telah diakui secara luas. JEC berhasil meraih akreditasi Joint Commission International (JCI) empat kali berturut-turut pada 2014, 2017, 2020, dan 2023 melalui JEC @ Kedoya (menjadi RS mata pertama dan satu-satunya di Indonesia) serta sebagai RS mata yang terakreditasi Paripurna.

Tak hanya di dalam negeri, kiprah penting lainnya, JEC merupakan pelopor dalam pembentukan ASEAN Association of Eye Hospital (AAEH) – dan kini menjadi anggota aktifnya, di samping berperan dalam World Association of Eye Hospital (WAEH).

Dalam ranah teknologi, JEC merupakan perintis layanan LASIK pertama di Indonesia (1997), serta menghadirkan teknologi ReLEx SMILE PRO ke Tanah Air (menjadi satu dari tiga penyedia pertama di Asia Tenggara) pada akhir 2022 lalu. Lebih dari satu dekade lalu, pada 2012, JEC telah menjalankan operasi katarak menggunakan teknologi Femtosecond Laser Assisted Cataract Surgery (FLACS), perdana di Indonesia!

Sementara dari segi layanan, JEC memiliki deretan sentra terpadu terlengkap, seperti JEC Vitreo-Retina Service, JEC Ophthalmic Trauma ServiceJEC Macula CenterChildren Eye and Strabismus CenterMyopia Control Center, dan yang baru diluncurkan: JEC Thyroid Eye Center.

Tak berhenti pada pengembangan fasilitas, pemutakhiran teknologi dan penambahan sebaran jangkauan, JEC konsisten memberikan dampak lewat aksi sosial: “Bakti Katarak JEC”. Selama empat dekade terakhir, JEC telah memberikan tindakan operasi katarak gratis kepada sekitar 3.000 orang dari kalangan yang membutuhkan - bentuk peran sertanya mendukung pemberantasan kebutaan di Indonesia.

Pada perayaan “40 Years of JEC: Let’s Go Extra Miles”, JEC melanjutkan “Bakti Katarak JEC” di beberapa cabangnya. Januari kemarin, di Klinik Utama Mata JEC JAVA @ Pasuruan, JEC mengoperasi katarak secara cuma-cuma kepada 50 penderita; sekaligus sebagai peresmian operasional klinik. Sementara, di RS Mata JEC-Orbita @ Makassar pada akhir Februari 2024 nanti, “Bakti Katarak JEC” rencananya melibatkan 100 penerima manfaat; serangkai dengan grand opening rumah sakit.

Puncak selebrasi hari lahir JEC bertempat di Rumah Sakit Mata JEC @ Kedoya dengan melibatkan seluruh jajaran komisaris, tim dokter, dan seluruh karyawan dari ke-15 cabang, baik secara luring maupun daring. Rangkaian acara meliputi kunjungan dan sambutan Menteri Kesehatan, ramah tamah bersama founder serta jajaran komisaris dan direksi, pemotongan tumpeng, dan pemutaran video musik dari masa ke masa. Dalam momentum ini, JEC juga memberikan apresiasi kepada SDM-nya, yaitu melalui penghargaan karyawan terbaik, dan penyerahan emas murni atas loyalitas karyawan.

icon-doctor