Ambliopia



Apakah ambliopia itu?

Ambliopia (lazy eye atau mata malas) adalah gangguan mata berupa penurunan tajam penglihatan akibat adanya gangguan perkembangan penglihatan selama masa kanak-kanak. Gangguan ini umumnya mengenai satu mata, namun kadang-kadang ditemukan juga pada kedua mata. Ambliopia adalah penyebab penurunan tajam penglihatan terbanyak pada anak-anak.

Normalnya pada usia 4 tahun, perkembangan bagian otak yang memproses penglihatan hampir lengkap. Bila otak tidak menerima bayangan yang jelas/jernih dari salah satu atau kedua mata maka akan sulit meningkatkan kemampuan melihat setelah perkembangan otak selesai. Mata ini yang kemudian akan mengalami ambliopia atau mata malas.

Apakah Penyebab Ambliopia?

  • Kelainan refraksi (hiperopia, miopia, dan astigmatisma)
  • Perbedaan yang besar kekuatan refraksi antara mata kanan dan kiri
  • Mata juling
  • Hambatan masuknya cahaya kedalam mata (kelopak mata jatuh/ptosis, katarak, kekeruhan kornea, atau sebab lain)

Deteksi dini ambliopia

Keberhasilan terapi tergantung pada seberapa beratnya ambliopia dan usia saat mulai dilakukan terapi. Bila masalah dideteksi sejak dini, terapi akan lebih mungkin berhasil dan waktu terapi juga lebih singkat. Bila dideteksi pada usia diatas 4 tahun, angka keberhasilan akan lebih rendah. Oleh karena anak-anak belum dapat mengeluh tentang penglihatannya yang menurun/buruk, deteksi dini perlu dilakukan sebelum anak berusia 4 tahun.

Terapi untuk ambliopia

Untuk mengatasi ambliopia, anak harus menggunakan matanya yang malas dengan terapi oklusi/patching, yaitu menutup mata yang penglihatannya baik, atau dengan tetes atropin pada mata yang baik. Bila anak juga butuh kacamata maka anak harus memakai kacamata sepanjang hari, kecuali mandi dan tidur.



Prinsip dasar dilakukan patching atau penutup mata adalah memberikan kesempatan untuk menggunakan mata yang ambliopia daripada mata yang sehat sehingga mata tersebut memperoleh peluang untuk mengembangkan daya penglihatan normal. Pemulihan penglihatan ini akan lebih baik bila patching dilakukan pada usia sedini mungkin.

Patching (Penutup Mata)
Bila pertama kali melakukan penutupan mata pada anak, orang tua harus menjelaskan alasan melakukan penutupan mata sehingga orang tua ikut memberi dorongan pada anak untuk menggunakan patching tersebut.



Patching memakan waktu bervariasi, mingguan, bulanan bahkan tahunan. Semakin muda usia dimulai, pemulihan akan semakin cepat. Penglihatan kadang-kadang memburuk kembali sehingga mata anak tetap harus dicek secara teratur.